30 Juli 2015

Sate Padang Mak Syukur: Mencicipi Sate yang Pernah Dikunjungi Mantan Presiden Indonesia


Halo - halo, seperti yang saya tuliskan pada artikel sebelumnya, makan siang saya sekarang lebih bervariasi dan menguras kantong karena kantin BI lagi tutup 2 bulan, nah kali ini saya lagi cobain sate yang sangat terkenal di asalnya sana, yaitu Sumatera Barat. Waktu saya ke Sumatera Barat hampir satu tahun yang lalu sebenarnya saya pingin cobain sate yang satu ini, sayang seribu sayang saat itu perjalanan saya masih jauh ke tempat tujuan akhir dan perut masih kenyang setelah sarapan, akhirnya gak jadi deh cobain sate ini di pusatnya sana. Nama tempat ini adalah Sate Mak Syukur yang terletak di Pasar Tanah Abang Blok A lantai 8, tepatnya di foodcourt. Hal yang membuat sate mak syukur sangat menarik adalah mantan presiden RI, pak SBY, pernah makan sate mak syukur di pusatnya sana, padang panjang. Nah, di Jakarta sendiri sate mak syukur telah membuka cabang di beberapa tempat selain di pasar tanah abang, antara lain di Blok M, Rawamangun, ITC Cempaka mas, kelapa gading, dan alam sutera. Nah, perjalanan dari kantor ke blok A tanah abang bisa ditempuh dalam waktu 15 menit berjalan kaki, cukup dekat kan.




Setelah sampai di lantai 8 saya sempat berkeliling mencari outletnya, ternyata outletnya ada di dekat richeese factory. Saya memesan satu porsi sate sudah termasuk lontong seharga 33 ribu rupiah. Sate yang sudah siap ini langsung dihidangkan layaknya beli makan di restoran cepat saji. Kesan pertama kali dari sate mak syukur ini sudah sangat menggoda, 8 tusuk sate daging dengan potongan yang besar serta kuah warna kuning yang kental dan banyak membuat tidak sabar untuk menikmati sate mak syukur ini. Bagi yang terbiasa dengan sate jawa timur jangan heran kalau rasanya sangat berbeda, tidak ada bumbu kacang sama sekali di sate padang ini. Saya pun mulai melahap satu per satu sate yang ada di depan saya beserta lontongnya. Rasa gurih khas kari langsung terasa begitu makan sate padang ini. Warna kuning yang ada dalam kuah rupanya berasal dari kunyit, terasa dari rasanya kuahnya yang bercampur dengan sedikit pedas. Awal dari makan sate ini tidak akan terasa pedas, tetapi sedikit demi sedikit semakin banyak makan kuahnya maka rasa pedas semakin terasa, mengimbangi rasa kari yang kuat. Sate mak syukur ini juga hanya menggunakan daging saja dalam satenya, tidak ada campuran jeroan jadi buat yang gak suka jeroan seperti saya masih aman, hehehe.

6 komentar:

  1. Mahalnya juga ya..Sate Mak Syukur sekarang.Sebenarnya sate Padang ada kacangnya lo, cuma kacangnya tidak terlalu banyak dan digiling halus menjadi bumbu kuah, jadi tidak kelihatan.
    #Salam dari orang Minang. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, mungkin karena jauh dari asalnya jadi lebih mahal, hehehe
      oooh ada ya? tetapi emang gak terasa sama sekali sih, apa gara - gara lidah saya sudah terbiasa dengan rasa kacang yg kuat sehingga kalau sedikit tidak terasa
      salam kenal juga btw.

      Hapus
  2. Mungkin, sama dengan perihal orang Minang (Padang) yang belum terbiasa makan sate Jawa Timur yang banyak kacang.
    Mahal karena sate Mak Syukur memang terkenal, kalau sate Padang biasa mah.. harganya cuma Rp 12.000,00 - Rp 15. 000, 00 / porsi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe rasanya terlalu manis mungkin ya bagi orang yang gak biasa.
      waah bisa dua kali lipat ya. Saya pernah ke Padang lalu makan soto paling terkenal disana, harganya juga mahal, hehehe.

      Hapus
    2. Iya mungkin, tapi yang kentara menurut saya rasa dagingnya. Dagingnya mentah bukan, langsung dipanggang dan dibumbuinya pas dipanggang [sorry,kalau keliru]? hehe. Kalau Sate Padang, dagingnya direbus dulu dan dibumbui sebelum dipanggang.
      Kalau ke Padang lagi, masih banyak makanan/masakan khas Padang lainnya yang patut dicoba.
      Btw, Soto Padang yang paling terkenal apa ya? hehe.

      Hapus
    3. kayaknya sih gitu kalau saya lihat waktu bakar ya dari mentah, cuman kayaknya sudah ada bumbunya sebelumnya, resep rahasia masing - masing warung kalau itu.
      soto garuda, udah pernah saya tulis juga kok disini, banyak kuliner padang yang saya coba kayak es durian :D

      Hapus

badge