30 Oktober 2016

Kakkk, Ayam Geprek: Sedapnya Makan Ayam Tanpa Perlu Disuwir


Rupanya jenis makanan ini menjadi tempat jujukan baru yang digandrungi oleh orang - orang di Surabaya, setidaknya sudah menemukan 2 kedai beda kepemilikan yang menjual ayam geprek dan keduanya laris banget. Nah, pada kesempatan kali ini saya mengunjungi sebuah tempat makan bernama Kakkk Ayam Geprek yang terletak di jalan Dharmawangsa nomor 115, Surabaya. Sebenarnya saya udah lama sih tau ada tempat makan ini tapi dari dulu belum sempet untuk mampir kesini. Kebetulan abis nganter adik ke tempat deket sini jadi sekalian aja deh cobain. Setelah masuk tempatnya ternyata tidak terlalu besar, bisa dibayangkan kalo lagi ramai banget banyak yg gak dapet tempat duduk dong. Lokasi yang terbuka membuat tempat ini hanya menggunakan kipas angin dan tanpa AC, lumayan terasa panas sih. Menu yang dapat dipesan saat makan di tempat dan dibawa pulang agak berbeda karena jika makan di tempat kita bisa memilih paket - paket yang membuat harganya lebih murah.





Berbeda jika pembeli akan membawa pulang pesanannya maka tidak berlaku paket - paket tersebut dan harus dibeli sendiri - sendiri. Beberapa paket menarik yang ada adalah ayam geprek (dada/paha atas)+nasi+sop dibanderol dengan harga 18 ribu rupiah, padahal kalau beli sendiri - sendiri untuk ketiga item tersebut kita harus merogoh kocek sebesar 25 ribu rupiah, jauh banget ya harganya. Selain paket yang saya sebutkan barusan, ada 3 paket lain yang dapat dipesan oleh pengunjung, kalau saya sih pesannya paket yg tadi saya ulas. Jika ingin menambah lalapan terong bisa dengan menambah uang 4 ribu rupiah, kalau pete goreng 5 ribu rupiah. Minuman yang disediakan disini juga cukup beragam, mulai dari yang paling umum seperti jeruk dan teh hingga yang jarang ditemuin seperti es lidah buaya. Disini juga menyediakan aneka jus buah dan aneka es campur. Tidak lama menunggu makanan pun datang dan kami siap menyantap. Rasanya emang nendang, bumbunya pas dan lengket di lidah sehingga sampai saya menulis artikel ini pun rasanya masih terasa di lidah, hehehe. Ayam yang disediakan juga lumayan banyak, bahkan adik saya yang biasanya bisa menghabiskan jika makan lalapan biasa aja sampai gak habis. Buat yang lagi di daerah sini boleh lah silahkan mampir, kalo pingin tau jam bukanya lihat aja di go food, kalau tutup pasti ditulis disitu. Selamat mencoba!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

badge